Selasa, 30 April 2013

Kenangan Sahabat

Yap Reyna disini. Nama gue Reynavita Wandalista. Baru pertama kali masuk SMA nih cuy. Sekolah nya emang nggak se-keren dari apa yg gue harapkan. Tapi, temen-temennya gue rasa jauh lebih keren daripada yg gue harapkan! Pertama kali dikelas XI, seru.. yang nama nya jaman-jaman 'pertama kali' masuk sekolah yg beda gimana yaa.. semua serba baru, belum terlalu akrab sama keadaan dan suasana. Gue mencoba buat akrab sama temen-temen, dan pasti nggak lama juga bakal deket dong! Gue ngajak temen sebangku gue ke-kantin lah.. apalah.. ngajak ngopi lah.. semacam iklan yang ngajakin raisa ngopi gitu deh. Tapi kalo kali ini.. Raisa yg ngajak ngopi.. eh maksudnya gue yg ngajak ngopi dikantin hehehe. Makanan kantin.. ada yang lezat dan ada yang engga, nasi uduk Bu Diah mohon dicoba. Itu EXXXXTRA bgt enak nya. Dari aroma aja udah ketara banget. Etdah jadi promosi. Setiap hari.. makan, ngobrol, bercanda, ketawa ketiwi sampe jungkir balik ke ujungkulon juga yang nama nya udah sama temen mah tetep aja kelojotan. Nggak nyangka temen-temen gue se-seru ini. Akhirnya gue udah bisa akrab bgt sama temen-temen baru di kelas XI. ciri khas kita setiap pagi adalah ya..... ngerjain pr serombongan. itu udah pasti. itu udah tradisi banget. Kalo ketauan guru ya otomatis dihukum keliling lapangan 8 kali. Tetep aja kita bawa enjoy yang nama nya sama temen yegak. Setelah istirahat, biasanya kita masih tetep makan dikelas setiap hari rabu. Karena apa? hari rabu setiap abis istirahat itu pelajaran tataboga. Nggak ada alasan guru tata boga untuk ngelarang kita semua untuk makan makan dikelas.Semester 1 dan semester 2 pun udah dilalui.. gue beranjak ke kelas XII masih tetep seru meskipun kelas nya diacak lagi. Dikelas XII ini... kita malah nggak bisa serius sama yang nama nya pelajaran. Ada sih mungkin 1/2 murid yg rajinnya super duper, kuper nya juga super duper, pendiem super duper juga, serba super duper lah, kayak gue, cantik super duper.. hehe. Waktu hari Jum'at, temen gue yg bernama Mentari sempet sakit, sakit dbd dan typus gitu. Kebetulan, waktu itu pas lagi jam pelajaran Bu Endang yg SUPER DUPER KRONIS BRO (galak dan nyebelinnya). Satu kelas ngerasa males banget pake 'ciyus' biar agak gawl dikit. Dan akhirnya kita (semua) izin dari jam pelajaran Bu Endang, pas kita keluar bawa tas, tibatiba Bu Endang dtg dan nanya 'mau kemana kalian?cepat masuk kelas!' (logat batak). Ebujeh, logat bataknya ini sih mending, tapi kalo ngomong nggak usah pake kuah juga kale bu.. Dan anak yg paling pintar dikelas yg sangat dipercaya Bu Endang itu pun bilang sama Bu Endang kalo kita izin mau jenguk Mentari yg tibatiba kecelakaan pas mau berangkat sekolah karena ketabrak delman. Bagus banget sih anak ini udah mau ngizinin, tapi alasannya cupu. Ahh, nggak, dia ternyata bisa bercanda juga, akhirnya kita SEMUA diizinin buat jenguk Mentari. Ruang kamar Mentari penuh se-akan-akan ada korban kecopetan. Begitu jam pelajaran Bu Endang selesai, kita balik ke sekolah. Ehh ditanya sama guru piket.. 'darimana kalian semua? abis tawuran ya? bolos pelajaran? nakal' Wah YEKALIII kita tawuran.. kita kan anak baik semua, kita bilang aja abis belajar di taman makam pahlawan. Gue makin ngerasa seneng banget kalo punya temen yg super seru begini. Kenaikan kelas XIII udah tiba. Jrengggg.. ini adalah titik puncak kita semua untuk menentukan lulus atau tidak. Gue yakin gue lulus! *berani PD itu baik*. Kita semua udah mulai serius. Tapi ya nggak serius serius amat lah kan serius dikabarkan sudah bubar.. kita masih bisa pergi bareng, ketawa-ketiwi, ngobrol-ngobrol, seru-seruan deh pokoknya. tapi ini adalah yang terakhir kali nya duduk dibangku sekolah ini. Gue nggak nyangka secepet ini. Waktu demi waktu terus berganti dan waktu itu juga gue sempet kerumah hantu, wih gila seru sekale! gokil, muka Irfan (temen gue) sama muka hantu-hantuan nya beda tipis! *emaapfan*. Ditahun berikutnya.. kita semua banyak banget dikasih kertas yg isi nya soal-soal. Senyumin aja deh hehehe tapi yg ini nggak bisa dsenyumin aja ini harus dikerjain. Lagi ngisi jawaban.. sempet sempetnya gue kepikiran dari awal gue masuk SMA sini tuh gimana. Satu minggu lagi.. satu minggu lagi.. satu minggu lagi.. SHATHUU MINGGU LAGHEE... *zoom in zoom out* Satu minggu lagi gue UN. AAAAAAAAA.. gapapa sih. Hari makin cepat.. UN udah gue lewati. dan tinggal nunggu hasil. Gue masih ga rela dan rasanya berat banget kalo harus ninggalin temen temen.. Dan.. okey masuk ke bulan Mei, beberapa hari lagi sekolah gelar perpisahan. Pas hari perpisahan itu tiba, kita semua  nangis. Masih belum kepengen pisah aja sama teman. Inget kenangan yg dulu waktu bolos jam pelajaran Bu Endang, pergi kerumah hantu.. dan masih banyak lagi. Bener-bener kenangan indah. Mungkin nggak ya kenangan itu bakal ada lagi. Kuliah itu beda. Dan sekarang kita semua menjalani kegiatan kita masing-masing, gue kuliah, dan temen temen gue ada yg kerja, ada yg kuliah, ada yg nggak nerusin lagi. Begitulah cerita gue:)

INTI NYAAAAA.. Jangan pernah berusaha melupakan kenangan, karena ketika kita sudah tidak bersama lagi.. hanya kenangan yang masih tersimpan abadi :)

Jumat, 12 April 2013

Lagi Mellow.

Aku Melda. 2 tahun yang lalu, aku sempet galau, tapi setelah itu galau nya hilang. Tapi sekarang.. galau itu muncul lagi dihadapan aku. Aku nggak tau harus gimana untuk menghadapi galau itu. Aku mencoba buat tetap bertahan dan terus menjalani apapun yg ada dihadapanku. Aku sahabatan sama orang yang aku sayang. Dia orang nya seru dan asik banget! Dia juga tipe orang yang friendly. Dia baik, dia pintar, dia ngerti perasaan cewek, dia tau harus bagaimana sifat dia sebagai cowok. Dia tau bagaimana cara memperlakukan sahabat cewek nya dengan baik. Dia paham apa yang aku mau. Dia nggak pernah ngeluh. Dia cowok yang tegar dan nggak lebay! aku sayang sama dia. Aku nganggep dia sebagai kakak aku sendiri.. Umur dia jelas lebih tua dari pada aku. Sampe suatu saat, aku rasa perlakuan aku ke dia itu berlebihan. aku terkadang terlalu mengharapkan supaya dia bisa jadi pacar aku. Padahal sebelumnya, aku nggak pernah berharap kayak gitu. Waktu itu emang aku sempet curhat curhatan sama dia, tapi sekarang dia agak sedikit menghindar dari aku.. aku nggak tau kenapa semua ini bisa terjadi.. hati aku sakit dan langsung kecewa. Dia emang menyukai orang lain yang lebih baik dari aku, lebih cantik dari aku, tapi itu baru kayaknya karena aku sama sekali nggak tau siapa ornag yang dia suka. Apa kamu nggak sadar siapa yg lebih menyayangi kamu? siapa yg lebih memperdulikan kamu? siapa yang mengharapkanmu? aku, bukan dia. Kamu terus mengejar dia yang jelas-jelas aku yang selalu berharap.
- Lebih baik kamu ga baca sms aku daripada kamu baca tapi ga kamu bales.
- Lebih baik kamu gatau perasaan aku yang sebenarnya daripada kamu ga membalas perasaanku.
- Lebih baik aku di diemin daripada aku direspon tapi selalu membuat hati aku sakit.
- Lebih baik kamu ga suka sama aku daripada kamu harus jadi milik orang lain.
- Lebih baik aku sakit dengan kejujuran daripada aku harus bahagia dgn kebohongan.
Lagi pula, emang nya kalo aku galau ada yang peduli?..
Aku ga butuh 1000 orang tau tentang bagaimana aku, Aku ga butuh 1000 orang tau tentang kesedihan ku. Aku cuma butuh 1 orang dari 1000 orang itu tau betapa aku sangat mencintai dia. Mungkin itu adalah diriku sendiri. Dan cukup aku dan Tuhan yang tau apa yg aku rasakan sekarang pahit dan manis nya hidupku, perasaan ku, dan semua tentangku. 

Senin, 01 April 2013

Makhluk bodoh yg beruntung

Gue Jessy. Menurut gue...... gue itu cewek bodoh yang selalu beruntung. Entah apa keberuntungan gue, gue selalu merasa jadi manusia yang paling beruntung. Gue punya keluarga yang sayang sama gue. Gue punya temen yang zuper duper baik sama gue. Gue punya saudara yg care sama gue. Gue punya peliharaan yang mirip gu... eh.. nggak nggak. itu bukan bagian dari keberuntungan gue, itu bagian dari keberuntungan peliharaan gue. okey abaikan. Dan kebodohan gue adalah dimana... gue.. sempat... menyia-nyiakan... sepotong.. serauk.. secarik.. sehelai.. selembar.. sebuah.. perasaan. Yapp, disitulah gue sangat merasa bodoh. Jadi gini:

 Dulu, waktu pertama kali gue masuk SMK, gue emang benci banget sama sekolahnya. Temen-temennya nggak asik, nggak seru, nggak bisa diajak bercanda. Tapi itu DULU, waktu gue belum mengenal mereka lebih jauh. Gue pun nggak berharap buat bisa masuk ke sekolah itu, tapi ada daya, setelah gue test di SMK sana sini, gue malah dapet nya disitu. Pengalaman pertama kali gue masuk SMK, pake baju putih abu-abu, seneng banget akhirnya bisa ngerasain pake baju itu. Pengalaman ke-dua setelah gue masuk SMK, gue jadi bendahara dikelas. Pengalaman ke-tiga, gue semakin akrab sama temen-temen, dan pada akhirnya gue bisa nerima mereka jadi temen gue. Pengalaman ke-empat, ada satu cowok yang dipilih buat jadi bendahara ke-dua. Kenapa harus cowok ini coba,ewh. Hmm cowok ini sih biasa aja, bukan 'aja' lagi. tapi 'banget'. ehehehe. Waktu itu.. temen gue sempet minta nomor hp nya dia, dan yaa gue cari alasan buat minta nomor hp dia. Karena dia bukan kayak cowok2 diluar sana yg langsung ke-GR-an, tp dia super cuek. Dan akhirnya gue pun dapet nomor dia. Temen gue minta gue buat cari tau siapa cewek yang disuka. Pas lg smsan... gue tanya, tapi gue malah dibilang 'mau tau banget lu'. Wuanjir, nyesek sih.. tapi rela bagi-bagi? sok ganteng banget yekan. Abis itu, kita jadi sering smsan, kita jadi deket, temen biasa sih, nggak sampe sahabat banget. Gue dan dia kompakan mau nonton dunia lain bareng-bareng meskipun kita komunikasi just lewat sms. Dia nemenin gue sampe gue bener-bener ngantuk. Dia nanya nanya tentang pertanyaan yg ga layak untuk dipertanyakan.. eh.. layak sih. Kurang peduli apa coba? tapi sayang aja gue nggak suka sama dia dan suka mengabaikan dia. Semakin lama, bukan temen gue yang deket dia, tapi malah gue yang deket sama dia. Ini agak lucu sih, ya meskipun nggak lucu *mikirkeras*. Hari demi hari silih berganti.. waktu terasa begitu cepat. Gue pun udah naik kelas, ke kelas XI. Gue pun masih tetep se-kelas sama dia. Di kelas XI ini gue ngerasain sesuatu yang aneh, karena gue belum ber-adaptasi sama ruang kelas nya aja sih, atau mungkin gue yg terlalu sok mistis. And then... gue masih tetep deket sama temen cowok gue itu, nama nya Yudha. Baru baru ini gue dan Yudha ngerasa deket banget, gue baru ngerasain hal ini, rasa nya gue tuh baru kenal sama Yudha. Padahal, dari awal gue masuk SMK gue udah deket banget, malah dulu itu dia seperti memberi kode #ekhem #sepertinyagueGR. Dan sekarang.. gue.. malah suka sama Yudha. OH DAMNNN! apakah ini karma karena gue pernah bilang 'dih Yudha apa gantengnya coba'. FUFUFU DAMN. Tapi gue cuma bisa jadi sahabat deket nya aja, sahabat bercanda lah, sahabat main, sahabat jalan-jalan. inti nya mah sahabat. Gue nyesel-se-nyesel-nyesel nya dulu pernah mengabaikan kode kode dari nya, dan mengabaikan sms sms baik dari nya. Sejak itulah gue menganggap diri gue ini org bodoh yg beruntung :')

INTI NYAAAA..
Jangan pernah sia-sia in orang yg udah sayang sama lo. Berbuat baiklah sama siapapun apalagi kalau orang itu pun udah baik sama lo.

Senin, 11 Maret 2013

Kebelet Jatuh Cinta

Hai gue Reno. Cowok ganteng berumur 15 tahun. ya..ya..ya.. gue emang masih terlalu muda untuk jatuh cinta. Tapi umur-umur segini emang pas banget buat cari cinta, tapi kata mama sih.. ini cuma cinta monyet. Monyet bisa bercinta?! cinta nya suka sama monyet?! atau.. gue yang lagi bercinta dianggap monyet sama mama?!?! wah gila. Mama emang suka lawak nih ah. apacoba gue dibilang monyet, jelas-jelas my face ganteng kayak Robbert Pattinson. Eh... iya.. Robbert Pattinson kalo kegiles truk. #abaikan. Gue sekolah di SMP Floras 21. SMP gue emang cool bgt, dari nama aja yekan.. kece bangets. Dari nama satpam nya aja 'Harry' tsaaah, eits. Tapi bukan Harry Style, sebenernya sih 'Heri'. Gue modif dikit aja, biar cakepan dikit lah. Masa muka udah biasa, ditambah lagi nama juga biasa? kasian.. 

Gue punya temen yang suka main bareng gue nih!! jomblo akut dia ini. Tapi.. gue juga sih. #halah #AbaikanLagi. Nama nya Vido. Alias.. 'Vimvinan Dongo'. Tampang nya emang nggak memastikan dia buat jadi manusia bgt, tapi kalo masalah cinta.. dia lumayan ahli juga bro. Apapun kapanpun dan dimanapun, gue selalu bawa ipod. Mainan gue cuma ipod. Dikit-dikit ipod, dikit-dikit ipod. Fix sok gaul gue. 

Pertama kali gue sekolah di SMP, gue emang terlihat cupu sangat. Gue pake kacamata, dan gue pake poni. Tp ya tetep ganteng lah! secara.. gue anak nyokap bokap gue. Gue dan Vido lg asik ngobrol nih, gue nanya sama Vido kira-kira kapan gue bisa punya pacar, eh Vido malah jawab 'udah deh, mana ada yg mau sama lo, jomblo mah jomblo aja..' emang ayam tuh si Vido.

Hari demi hari, gue nggak pernah bisa kenalan sama cewek, hingga suatu saat ada cewek yang nyaperin gue dan Vido. Vido udah ke GR-an banget nih, ya begini lah penyakit temen gue ini. Dia orang nya terlalu pede dan GR. Sebenernya sih malu juga punya temen kyk gini. Dan pas cewek itu ngulurin tangan minta kenalan, Vido udah ngembat tangan si cewek duluan. Si cewek malah marah dan ya.. lo tau lah gimana marah nya cewek. cerewet banget bro! kuping gue anyep!! Gini nih.. 'Ih lo tuh apaan sih gue tuh bukan mau kenalan sama lo, gue tuh mau kenalan sama temen lo, siapa juga yang mau kenalan sama cowok jelek kayak lo, iyuh ga bakal ada cewek yang mau sama lo kali, lo tuh ke-pede-an banget ya jadi orang lo tuh.........' sumpah gila! cewek hidupnya ribet banget dah. Omongan nya masih panjang lebar gitu. Gue mending kabur duluan ke kelas. Sukurin lo Vido kena omelan srigala. Ya begini lah hidup gue, setiap mau kenalan sama cewek, ada aja yang begini lah, begitulah. Ada yg kalo minta kenalan malah diem dan diajakin kenalan juga diem. cuma bisa ngangguk, geleng, ngangguk, geleng, halah celeng gue lama-lama. Ada yg pake surat, dan sekali nya gue ketemu langsung, cewek itu.. haah ga bisa dijelasin pake kata-kata dah. Cewek emang macem-macem. 

Next, dihari berikutnya, ada juga nih cewek cantik dan manis yg minta kenalan sama gue. Tapi Vido bilang, cewek ini berbahaya, gue nggak boleh deketin cewek ini. Yakali cewek cantik kayak gini masa gue jauhin. Dan stelah gue kenalan.. gigi nya ompong 3 coy. Duh nggak nggak deh, makasih.. 

Vido berkata 'coy, udah lah maka nya lu tuh ga usah sok kegantengan gitu. Ga bakal ada cewek yg mau sama lo' Anjir. Ayam emang si Vido ini! Oke, gue bales perkataan nya 'Eh coy, lo ga liat seberapa banyak cewek yg suka ngantri buat bisa kenalan sm gue?' Eh si Vido malah jawab lagi 'Iya banyak sih, tapi bukan manusia semua kan wujudnya. Lo liat aja yg ngajak kenalan macem-macem. Ga ada yg bener!' bodo deh, gue ga mau debat sama Vido. Cuma bisa ngebacot doang kayak cewek. 

Next, hari hari berikutnya, gue fokus buat UN, and then... GUE LULUS MABROOOO!!! Gue lanjut ke SMA. Hem.. kira-kira ada cewek yang lebih 'bener' nggak ya dari yg di SMP? pasti ada. Nah, awal mula nya, gue lebih pengen fokus ke belajar. Maklum udah SMA, harus fokus nih. Tapi... malah ada 1 cewek yg lewat depan mata gue. Srrrrr, cakep gila nih cewek, gue musti kenalan!! setelah gue udh mau samperin dia, cowok nya pun dateng dan gandeng dia. Astaganaga.. ber-asap nih gue. Vido pun dateng dan lagi-lagi bilang 'heh lo tuh emang udh jomblo yaudah jomblo aje, ga usah sok kebelet pengen pacaran sama cewek cantik' anjeeer!! Vido mau lo tuh apa sih. Gue di cengin mulu. Sial. Setelah kenaikan kelas, gue naik ke kelas XI IPA 1. Cool!! Like this bgt brooo!! Ada satu cewek dikelas yg bikin gue semangat banget buat ke sekolah. Cantik! semoga aja nggak ada cowok yg tiba-tiba gandeng tangannya. Dan ternyata, bener, belom punya pacar dia. HOHOHO mantap.

Next, gue kenalan sama dia, dan dia malah bilang 'maaf, kita bukan muhrim, aku Verly'. Senyuman nya emang manis banget, tapi.... dia alim banget. Yassalam. Gimana gue bisa kenalan apalagi 'pacaran' kalo gini cara nya. Baiklah cari other girls coy. Vido bilang, kalo di SMA ini emang ada yg pas banget buat gue. Tapi gue masih ga nemu itu cewek, suer cius cumpah masih penasaran. Gue memohon-mohon sama Vido buat dicariin cewek. Gue kebelet pacaran, gue kebelet ngerasin yg nama nya Jatuh Cinta. Vido malah bilang lagi dan lagi 'lo tuh ngapain sih kekeh banget dibilangin. Lo tuh ga bakal bisa dapet cewek yg lo mau. Dan gue jg ga bisa cariin cewek buat lo okey' Asem banget emang si Vido bener-bener. Sahabat macam apa itu, bukannya dukung gue, malah mojokin gue terus.

Fix, di kelas XI ini gue malah kebelet cari pacar bgt. Ga tau knp. Alay lo ah. Dan besoknya.. ada cewek yg nyamperin gue ngajak kenalan, kali ini beda. Sumpeh, udh imut, manis, cantik, ahh unyu deh pokoknya! Nama nya Winda. Dia nge-invite pin bb gue, dia add facebook gue, follow twitter gue. Gue rasa ini emang sebuah kode. Dan yapp gue tinggal nunggu waktu buat nembak dia. *jeng-jeng* Sekarang gue udh resmi pacaran sm dia. WOHOOOO COOL! sampe disekolah pun gue suka senyum-senyum mikirin dia. Sampe gue gila, sampe Vido pun bingung gue kenapa. Gue juga nggak ngerti gue kenapa. Gue ajak dia shopping, makan makan, main main, ini adalah moment paling indah menurut gue. Gue beruntung memiliki dia. Jadi ini toh yang nama nya JATUH CINTA. Seru banget ya, asik. 5 bulan sudah gue pacaran sama dia. Awal nya sih manis manis aja, ya lama-kelamaan...... Dia ngambek lah, dia bete sendiri lah, dia suka egois sendiri, dia minta gue buat nganterin dia kemana pun. Heeelllooooo?!?! gue pacar lo atau pembantu lo sih?!?!?! hubungan gue renggang dan menggantung kayak jemuran basah begitu saja. Gue udah mencoba ngertiin perasaan dia, tapi.. hasil nya malah makin parah. Gue nggak tau lagi deh harus ngapain. Gue nggak ngerti sama fikiran para cewek yang suka egois. Vido pun dtg kerumah gue buat bantu gue mecahin teka-teki ini. Vido bilang, gue emang nggak pantes pacaran, dan gue sama Winda ini emang udah ga ada ke cocokan sama sekali. Gue pusing harus ngapain, gue pun masih sayang sama dia. tapi kelakuannya? nggak deh. Gue cari kesenengan lain selama berhari-hari. Ketika gue nggak ngasih kabar pun, dia malah marah marah. Suer gue nggak ngerti otak cewek tuh gimana. Gue menjauh dari dia, dan gue minta kita putus. Entah harus sampe kapan. Setelah 2 tahun sudah gue akhirnya kuliah. Dan ya.. satu kampus sama Winda. Winda ajak ngobrol gue, dia nyapa gue. Sumpedeeh makin cantik aja ini mantan gue. Dan yang lebih parah adalah.. Dia bersikap kayak dulu cuma karena pengen ngetest gue. ANJEEERR! gue nyesel putusin dia, ternyata sikap dia yang manis masih ada dalam diri dia. Dan ketika gue ajak balikan.. dia.. udah.. punya.. yang baru.

Fix, gue galau. Dan inti nya..... jangan pernah sia-sia-in orang yang sayang sama kamu :)

Manusia Keterbatasan Fisik

Aku fikir, semua manusia itu sama. Tak ada yg bisa memperdulikan dan memaklumi keadaan ku yang seperti ini. Ternyata ada, ia adalah nenek ku. Ia sangat sayang sekali padaku.. ia tidak pernah mengeluh untuk merawatku sampai aku seperti sekarang. Aku tidak tau bagaimana wujud orang tua ku, yang aku tau hanya ketulusan cinta dari seorang nenek yg sangat amat sayang terhadap cucu nya yg mempunyai keterbatasan fisik. 

Awal mula aku hidup pun aku hanya mengenal nenek. Ia sekarang sudah ber-umur 65 tahun, namun ia masih sanggup merawatku, menjagaku, dan membuat ku bahagia. Ketika aku masih bayi, aku sudah tinggal bersama nenek, aku diberi makan, digantikan popok, diberi pakaian yang lucu, dan dibelikan sesuatu yg membuat aku senang. Aku tidak tau siapa yang melahirkan ku, siapa yang memberiku nama, siapa yang membawa ku ke tempat mulia seperti rumah nenek. Tetapi aku tetap mencoba bertahan untuk hidup karena aku masih memiliki nenek. Hari demi hari pun silih berganti, aku sudah semakin besar. Aku sudah berumur 5 tahun, aku disekolahkan di Taman Kanak-kanak. Tapi.... sekelilingku tidak bisa menerima keadaanku.. mereka malah menjauhiku.. kenapa? apa yg salah dariku? apa karena aku berbeda dari mereka? nenek.. aku tidak mengerti mengapa mereka menjauhiku.. 

Akhirnya, nenek pun memindahkan aku kesekolah lain yg jauh lebih baik yang lebih bisa mengerti aku. Guru nya pun sangat sabar untuk mengajarku dan teman-teman. Sekolah ku ini memang beda dari sekolah biasanya.. ia tidak mengajarkan ku hanya dengan berbicara, tapi juga dengan bahasa isyarat tubuh yang lain. Karena itu lah aku bisa mengerti dan menyukai sekolah ini. Dan kini aku pun sudah beranjak ke Sekolah Dasar. Sekolah ini pun sama seperti sekolah ku yang sebelumnya, kami belajar memakai bahasa isyarat juga. Hanya saja, pelajaran di sd sudah mulai agak sulit. 6 tahun sudah aku belajar di SD. Aku pun sudah masuk ke SMP, yaitu Sekolah Menengah Pertama. Nenek membawa ku ke sebuah SMP yang sa.....ngat bagus. Ternyata, itu SMP Internasional. Nenek mempercayai kemampuan ku untuk berfikir. Hanya saja, aku tidak bisa mempercayai fikiran ku sendiri. Aku takut. Aku takut kalau teman-teman ku menjauhiku seperti dulu. Aku hanya bisa membuat mereka merasa malu karena berteman denganku. Nenek tetap memasukan ku ke dalam SMP itu, dan akhirnya aku lolos test dan bisa masuk ke SMP itu. Aku memperkenal kan diriku kepada teman-teman. Dan ketika teman-teman memerhatikanku.. mereka malah menertawaiku.. kenapa? apa salahku? mengapa mereka malah menertawai aku? apa mereka bahagia melihat keadaanku yang seperti ini?..

Hari hari ku terus berlanjut seperti ini.. hingga suatu saat, aku pun mempunyai seorang teman yang bisa menerima keadaanku.. ia bernama Aldo. Ia sangat mengerti bagaimana aku. Ia selalu menjagaku disaat aku selalu ditertawai, ia selalu membela ku. Saat aku dijebak dalam kamar mandi pun, ia ada untukku. 

Dan sekarang aku pun sudah SMA, Sekolah Menengah Atas. Aku semakin dikucilkan. Aku tidak mengerti mengapa teman-teman tidak pernah bisa mengerti ke-adaanku. Setiap aku lewat, aku diliati dan dijauhi. Tapi, untung ada Aldo yang dari SMP menemaniku kapanpun..  suatu ketika, aku dekat dengan laki-laki yang bernama Kevin. ia cukup baik dan menarik. Dan.. ahh!! Rambut ku dijambak oleh seorang perempuan cantik, aku tidak mengerti mengapa dia menjambak rambutku. Dia sangat tidak suka denganku. Dia memarahiku. Tapi aku tidak mengerti apa yang dia katakan. Dia pun bertanya pada Aldo sebetulnya ada apa dengan diriku, aku harap Aldo tidak mengatakan nya pada perempuan itu. Berhari-hari, aku disiksa, dibuat kesal, dihina, di ancam.. Aku dipermalukan disekolah, aku menangis, aku bingung, aku tidak tau harus berbuat apa. Hari demi hari aku pun semakin  di kucilkan oleh perempuan itu. Kevin pun membelaku, ia datang untukku dan bertanya 'Ada apa dengan mu sebenarnya?' aku pun tidak bisa memberitahu ke-adaanku. Aku tidak ingin membuat org yg ada didekatku itu malu karena ke-adaanku. Setelah itu aku pulang kerumah, dan nenek bertanya ke-adaanku. Aku tidak pernah bisa jujur kepada nenek, aku tidak ingin membuat nenek khawatir. Aku sayang sekali dengan nenek. Tapi nenek tetap saja bertanya mengapa ke-adaanku bisa begini. Aku pun hanya bisa menangis. aku merenung ke kamar, aku memuka jendela dan hanya bisa bertanya pada langit dan bintang.. 'kapan semua ini bisa ber-akhir? kapan aku bertemu dengan orangtuaku? kapan aku bisa seperti manusia lain?' aku sholat dan berdo'a. Dan ya.. aku harus tetap bersyukur atas apa yang Tuhan berikan padaku. Beruntung aku masih bisa hidup dan mempunyai nenek yang sayang sekali dengan ku. 

3 tahun sudah aku bersekolah di SMA, hingga sekarang aku kuliah. aku bertemu perempuan jahat itu lagi. YaTuhan, aku harus bagaimana.. aku takut.. jauhkanlah aku dari dia yaTuhan.. aku tidak ingin dipermalukan, di ejek, di buat nangis oleh nya lagi. Tapi tetap saja. Mungkin Tuhan punya rencana lain sampai aku dipertemukan lagi olehnya. Kali ini, dia bukan hanya mempermalukan ku, tapi dia mendorongku ke jurang hingga aku jatuh.. dan.. 'AAAA!' YaTuhan, aku hanya bisa memohon pertolongan kepadamu, bagaimana ini.. aku terhanyut selama 2 hari.. nenek selalu mencari-cari aku, selama 2 hari nenek selalu begadang hanya untukku, nenek dan Aldo pun bimbang dimana lagi mereka bisa mencari ku, hingga hari ke 2, Aldo berfikir bahwa perempuan yg bernama Yasmin itu tau dimana aku. Nenek dan Aldo pun cepat-cepat ke rumah Yasmin, dan Yasmin pun hanya menjawab 'gue nggak tau ya! udh deh nggak usah ganggu gue. Emg gue siapa nya dia. Manusia cacat kayak gitu' Nenek pun marah kpd Yasmin, dan akhirnya Aldo membicarakannya baik-baik kpd Yasmin, kali ini pun Yasmin hanya menjawab 'tau deh,di jurang kali'. Aldo dan nenek pun segera mendatangi jurang dekat kampus. Sampai malam mereka masih mencari aku. Hingga ketika subuh, Aldo dan nenek pun menemukanku ditepi jurang. Aku pingsan dan tidak bisa bangun. Besoknya, badanku sudah mulai pulih. Aku pun dilarang kekampus oleh nenek, apalagi di kampus ada Yasmin sang perempuan jahat. 

Setelah sekian lama aku kuliah, aku pun melamar pekerjaan dimanapun. Dan menurutku, menjadi penulis itu sungguh bisa membuatku senang. Aku melamar pekerjaan sebagai penulis handal di kantor 'Jaya Sugito' kantor itu bisa mengajarkanku jadi penulis dan langsung dikirim ke penerbit.. aku sangat nyaman bekerja di situ. Nenek pun sangat senang ketika aku bercerita tentang pekerjaanku. Dan nenek ingin datang ketempat aku bekerja. Ketika nenek datang dan ingin mengenal Pak Jaya, nenek pun langsung kecewa, nenek bertengkar, dan tidak ingin lagi aku bekerja ditempat itu. Aku tidak mengerti mengapa nenek melarangku untuk bekerja disitu. Hingga suatu saat Pak Jaya dan istri nya datang kerumah nenek. Ia ingin mengangkatku sbg anak nya, tp nenek tidak menerima nya. Nenek malah mengusir 2 org itu. Aku bertanya pd nenek dan nenek tdk pernah menjawabnya, sekian lama aku tdk membahas itu, nenek pun akhirnya mengatakan yg sejujurnya bahwa mereka adalah ke 2 orangtua ku. Aku kaget, aku bingung, aku menangis. Mengapa mereka sama sekali tidak mengenaliku? mengapa mereka membuangku begitu saja? apa mereka membenciku? mereka tidak sayang denganku? apa salahku? mereka tidak menerima kekuranganku? Nenek pun hanya berkata 'ketika itu mereka memiliki konflik, nenek tidak ingin mereka diambil oleh salah satu dari mereka, akhirnya nenek pun memutuskan untuk mengambilmu dan merawatmu' Sungguh mulia nya hati nenek. aku salut kpd nenek. aku pun bermohon-mohon kpd nenek untuk mempertemukan aku dengan ke 2 orangtua ku. Nenek pun mengantarkan ku ke tempat orang tua ku. Dan akhirnya Nenek menceritakan semua nya tentang ku dan mereka. Mereka terkejut dan hanya bisa diam dan menangis. Akhirnya pun mereka tetap menerimaku karena mereka tau aku bagaimana pun juga aku tetap anak kandung mereka. Aku pun sekarang menjadi penulis terkenal handal yang bisa menghidupkan keluargaku.Dan sekarang.. yg aku tau.. orang yang bisa menerima keadaanku.. bukan hanya nenek.. tapi juga ada Aldo, dan Orang tua kandung ku yang sayang kepadaku.. aku beruntung dan sangat bersyukur bisa mengenal dan memiliki mereka..


Dan inti nya.. jangan pernah mengeluh atas apa yang diberikan kpd Tuhan. Nggak semua manusia bisa merasakan apa yang kita rasakan. Dan setiap manusia, pasti memiliki kelebihan masing-masing:)